Membedah si ajaib TOYOSAKI AIO-220

Berawal dari beberapa review ttg antena tv analog dan digital akhirnya saya beli si TOYOSAKI AIO-220.

Begitu barang sampe lsng penasaran tak bongkar pengen tau dalamannya bagaimana.

Saya penasaran dengan tulisan “Smart Chip” yg ada di bagian depan kardusnya….

desainnya simple

dalamnya ada plat alumunium sebagai antena loop.

kalau ngelihat konstruksi penutup antenanya kok saya gak yakin kalo antena ini bisa ditaro diluar/outdoor yg kalo kehujanan tentunya komponen di dalam antena bisa basah dan lembab yg akhirnya bikin konslet/mati rangkaian didalamnya.

Gak nemuin “Smart Chip” yg dimaksud di kardusnya. Kalau ngelihat komponennya ada semacam transistor penguat sinyal (booster)

tidak ada komponen (chip) yg istimewa

=====

Sekedar testimoni antara menggunakan antena ini dengan antena segala arah (OMNI directional TV) made in saya (saya DIY dari channel youtube nya Fito Ch)

pas menggunakan antena omni : analogTV 21ch (cenderung banyak bruwetnya), digitalTV 20ch

setelah mengunakan antena AIO-220 : analogTV 25ch (perbandingan antara yg bruwet dan layak tonton sekitar 1/4 bruwet sisanya layak tonton), digitalTV 32ch.

posisi antena semua di dalam kamar di lt.2 ditengah kota.

Saya beli AIO-220 Rp100rb pas via bukalapak. harga segitu dan dengan performanya saya nilai sebanding dan layak beli.

—-

Tambahan :

antena ini menggunakan daya 5v (adaptor include). Kalau TV/STB anda ada power buat antena (semacam POE) bisa dimanfaatkan sehingga adaptor bawaan bisa disimpen saja.

Posted in lagi iseng | Leave a comment

STAHLWERK ARC-120

belajar jadi tukang las (lagi) gara2 mau benerin pintu/pagar belakang rumah. seperti biasa sebelum nyari barang pasti ngubek2 review di internet. tadinya opsinya mau ambil antara ryu, rhino, dan lakoni. tp setelah menimbang2 opsinya geser ke daiden sama stahlwerk. kenapa saya akhirnya milih stahlwerk? dari beberapa review sih katanya stahlwerk ini buat ngelas nonstop 20 batang kawat ukuran 3,2mm. selain itu untuk kelas yg sama kabarnya bisa buat kawat las ukuran 4,0mm (saya kok belum nemuin yg “aneh” kayak gini)

lsng gak pake lama order via toped.

paketnya pas datang sih sudah komplet (dapat kedok, sikat kawat plus bonus poloshirt😅). hampir kelupaan…..dapat bonus kawat las ukuran gedhe kalo gak salah 4,0mm….

karena saya gak terbiasa pake kedok konvensional akhirnya beli kacamata yg auto sekalian beli kawat las buat stock.

 

pernah iseng saya coba buat habisin 5 kawat las nonstop, mesin masih adem gak hangat sama sekali. memang maknyusss…

 

tambahan :
bagi yg mengalami “puasa” megang stang las kayak saya (terakhir megang stang las tahun 2004) harus dejavu ngerasain sakitnya mata pas pertama kali berkenalan dengan sinar yg menyilaukan dan uap gas hasil las….efeknya paginya mata jadi sakit banget…untung inget obat penawarnya… (pake obat tetes mata yg mengandung pantocain)
Posted in lagi iseng | Leave a comment

Z5500 satellite rubber repair

logitech z5500 dari beli awal beli sampai sekarang sudah berumur 9 tahun lebih (2010-2019).

bulan kemarin baru sadar ternyata karetnya sudah getas.

pantesan pas dipakai buat muter film suaranya sember2 basah… 😅

setelah ngubek2 olshop nasional kok gak nemu rubber kit repairnya. terpaksa order via aliexpress, setelah nunggu sekitar 20 hari paket dari china sampai rumah.

lsng eksekusi satelitenya.

terpasang dengan sempurna…

ada cerita unik pas membuka case (box) satelite ternyata didalamnya buat tempat bertelur cicak…😜

sekalian saya kasih halangan pake kawat alumunium biar cicak tidak mampir lagi ke dalam.

sekarang si logitech sudah tidak sember lagi suaranya….

Posted in lagi iseng | Leave a comment

STANLEY SCH20C2

Akhirnya kesampaian juga beli tools ini. Dapat dari toped, dari seller HMH Hardware – LTC.

Kalo mau tau speknya silahkan googling sendiri. 😁

Alasan kenapa milih Stanley daripada merk2 yg lebih murah adalah karena chargernya sudah model Balance Charger. Kenapa? Baterai dari sch20c2 ini menggunakan 5 cell Samsung 18650 kalo pakai charger model biasa bakalan bikin baterai gak awet soalnya tiap cell nya tidak terisi sempurna. Tadinya mau ambil Modern M-20Li atau NRT-Pro DC330 20V tapi gak jadi karena kedua merk itu chargernya masih belum pake model Balance Charger.

sekalian beli mata bor BOSCH X33

Bongkar Charger-nya (SC201)

Beneran Balance Charger yg mengisi tiap cell (5S) secara individu dan terkontrol.

Bongkar Baterai-nya (SCB20C)

pakai baterai Samsung 18650 5 buah

Circuit controller baterai

Begitu lihat bagian baterainya saya lsng kepikiranapa yg bisa dilakukan dengan baterainya.

– Kalau baterainya soak, tinggal beli refill 18650 doang lebih murah daripada beli 1 set SCB20C

– Kalau mau ningkatin kapasitas Amperenya (biar runtime lebih lama, bawaannya hanya 1300mah) tinggal ganti pake merk baterai 18650 yg lain (Samsung INR18650-30Q – 3000mah, LG INR18650HG2 – 3000mah, Sony VTC6 – 3000mah). Atau diparalel saja dibikin jadi 5s-2p (total 10 baterai)

Posted in lagi iseng | 6 Comments

Logitech z5500 control pod

Setelah bertransaksi dengan juragan Johan yg tinggal di Semarang lewat FJB kaskus , saya baru tahu kalo control pod z5500 itu ada 2 jenis.
Untuk lebih jelasnya bisa dilihat di gambar berikut:
sudah keliatan lom bedanya... :D
sudah keliatan belum bedanya……

bedanya adalah di pod bawaan z5500 saya tidak ada tombol on/off-nya…yg ada adalah tombol headphone, sedangkan di pod yg saya beli dari juragan Johan terdapat tombol on/off

Untuk lebih jelasnya saya coba perhatikan gambar berikut:

control pod bawaan

control pod bawaan

control pod dari juragan Johan

control pod dari juragan Johan

dijejerin...lebih dekat....

dijejerin...lebih dekat....

kalau tidak salah beda di kedua pod itu juga terletak pada firmwarenya….

Posted in lagi iseng | 1 Comment

The Legend is Mine!!!! Altec Lansing MX5021 mod

Akhirnya aku memiliki juga sang legenda yg sejak dari dulu aku incar, MX5021. Tidak pakai lama langsung di bongkar habis buat upgrade beberapa part didalamnya.

Part pertamax yg di sasar buat dilengser adalah Elco PSU. Menurut saya ini adalah “jantung” yg berfungsi buat memompa supaya sistem audio mampu optimal performanya.

Elco bawaan Altec saya rasa kurang mendukung, dari 4700uF/50volt, 2200uF/35volt, dan 1000uF/16volt (all made by “SAMXON”) saya ganti dengan kapasitas yg lebih besar 12000uF/50v (Elna for Audio), 4700uF/50volt (Elna for Audio), dan 1000uF/50volt(nichicon MUSE)

berhubung bentuk fisik dari elco pengganti besar dan tidak memungkinkan buat di pasang langsung di board maka saya buatkan tempat baru buat elco tersebut di sisi samping. Konsekuensinya adalah membobok kotak plastiknya. Untuk merekatkannya saya pergunakan sealer (biasa buat seal aquarium). Pertimbangannya kenapa saya tidak memakai lem tembak (hot glue) adalah saat beroperasi/speaker-nya aktif tentunya panas yg dihasilkan mungkin mampu melelehkan lem tersebut dan membuatnya jadi terlepas.

kemudian dilem dengan sealer

untuk nichicon MUSE 1000uF/50volt kebetulan masih bisa masuk di boardnya sehingga tidak perlu dibuatkan dudukan baru.

Part keduax yg menjadi korban adalah IC op-amp ST 4558C. Saya lepas op-amp tersebut dan kemudian saya pasangkan socket sehingga jika mau mengganti2 op-amp dengan tipe lain bisa lebih mudah. Untuk saat ini sebagai penggantinya saya pergunakan OP270 dari rencana awal mau memakai BurrBrown OPA2134PA. Untuk capasitor coupling dan power supplynya saat ini belum saya ganti karena belum menemukan tipe yg saya inginkan.

Part ketigax yg saya lengserkan adalah kabel2. Kabel yg dari arah subwoofer saya ganti dengan kabel dengan kabel SATA. dan untuk kabel dari source dan satelite menggunakan kabel set dari CANARE.

kabel bawaan dari sub-woofer di cabut beserta konektornya.

Kabel pengganti dari kabel SATA dan diberi konektor baru.

Untuk kabel2 koneksi yg lain di ganti juga dengan CANARE

Untuk satellite-nya untuk sementara belum terjamah, next stage adalah mengoprek satellite dan mengganti capasitor coupling dan power supply op-amp.

Setelah upgrade beberapa komponen tersebut dirasa ada perubahan yg sangat besar di bagian suara vokal. Tweeter yg biasanya terlalu menusuk dan cenderung bikin sakit telinga menjadi lebih jinak. Vokal juga keluar dengan matang tapi tidak sampe gosong.

Untuk testing memutar movie dipergunakan film Transformer 1 dengan kualitas HDDVD 720p x264 (mkv) dengan files sebesar 6,8 giga. Suara2 yg tadinya keluar menyakitkan telinga sekarang jadi lebih adem dan bahkan beberapa suara yg tadinya tidak keluar bisa muncul dengan sukses (suara desingan baling2 helikopter Blackout bisa muncul dengan baik padahal tadinya sebelum di upgrade tidak muncul, yg muncul cuman suara baling2 saja) dan masih banyak suara2 lain yg tadinya tidak muncul bisa muncul. Amazingggg…..!!!!

sebagai bahan acuan :

– Elco Elna for Audio 12000uF/50volt = @ 40rb

– Elco Elna for Audio 4700uF/50volt = @ 15rb

– Elco nichicon MUSE 1000uF/50volt = @ 9rb

– IC OP-AMP OP270 = @ 65rb

– Kabel CANARE source (tipenya lupa,soalnya udah kebungkus sama stockingnya lupa nyatet) = 20rb/meter

– Kabel CANARE satellite 2S7F = @ 20rb

– jack CANARE 3,5mm = @50rb

Posted in lagi iseng | 9 Comments

intro

akhirnya…….nge-blog juga…….

Posted in begining | 3 Comments